Di Puskesmas Jawilan Setiap Laporan Masyarakat Selalu Ditindak Lanjuti Sesuai Prosedural ( SOP ) Apalagi Yang Namanya Penyakit DBD
Print Friendly and PDF

Di Puskesmas Jawilan Setiap Laporan Masyarakat Selalu Ditindak Lanjuti Sesuai Prosedural ( SOP ) Apalagi Yang Namanya Penyakit DBD

Jumat, 07 April 2023,


Jawilan, Serang - Aktualinvestigasi.com | Menurut Imas Migiarti sebagai Kepala puskesmas jawilan bahwa sesuai prosedur ( SOP ) yang ada di puskesmas jawilan pada saat pasien datang pasien diperiksa atau ditangani terlebih dahulu lalu hasil pemeriksaan dilaporkan kepada dokter untuk dikonsultasikan tindakan apa yang harus dilakukan dan diberikan terhadap pasien, setelah sekitar 6 jam di Unit Gawat Darurat ( UGD ) pasien lalu dipindahkan ke dalam ruangan observasi.

Jumat, (7/4/2023).


Adanya laporan dari masyarakat ataupun semua pihak menurut kapus selalu ditindak lanjuti dengan cepat, bukan hari biasa saja hari libur nasional pun puskesmas jawilan tetap memberikan pelayanan yang terbaik untuk pasien rawat jalan.


Kebetulan hari ini hari libur nasional 11 pekerja yang aktip selama 24 jam, dan pasien yang ada saat ini yang berada di ruang rawat inap  pull berjumlah 6 orang yang dirawat berbagai macam penyakit, seperti panas, lambung dan suspek DBD, dan rawat inap bersalin ada 4 orang pasien yang ditangani oleh puskesmas jawilan kabupaten Serang Provinsi Banten.



Imas Migiarti SKM, MSi selaku Kepala Puskesmas Jawilan pada saat diwawancara awak media menjelaskan


" Kalau pasien datang  baru atau lama biasa kita di UGD untuk penanganan kita sesuai dengan prosedural aja SOP namanya kalo pasien datang diperiksa ditangani dulu jadi kita tidak menanyakan apa apa pokoknya kita tangani dulu kemudian kita lakukan hasil pemeriksaan itu dilaporkan ke dokter untuk dikonsulkan tindakan apa yang diberikan lalu beberapa jam kemudian di UGD dulu nanti setelah 6 jam, dipindahkan ke ruangan karena diobservasi dulu ," ungkap kapus.


" Setiap laporan dari masyarakat ataupun dari semua pihak kita selalu menindak lanjuti  Kalau pasien datang  baru atau lama biasa kita di UGD untuk penanganan kita sesuai dengan prosedural aja SOP namanya kalo pasien datang diperiksa ditangani dulu jadi kita tidak menanyakan apa apa pokoknya kita tangani dulu kemudian kita lakukan hasil pemeriksaan itu dilaporkan ke dokter untuk dikonsulkan tindakan apa yang diberikan beberapa jam kemudian di UGD dulu nanti setelah 6 jam baru dipindahkan ke ruangan karena diobservasi dulu ," ucap kapus.


Setiap laporan dari masyarakat ataupun dari semua pihak kita selalu menindak lanjuti semua pasien pasien apa lagi yang namanya DBD di sembilan desa ini kita tanggap semuanya mungkin satu aja yang tidak bisa langsung kita lakukan yaitu poging karena memang poging kita tidak punya alatnya kita koordinasi dengan dinas kesehatan untuk mendapatkan alat poging dan obatnya baru kita bisa melaksanakan untuk poging tersebut, awalnya itu masyarakat masih beranggapan bahwa dbd itu harus poging padahal sebenarnya harus psn pemberantasan sarang nyamuk pencegahannya jadi jentik jentik nyamuk itu kan kita punya kader juga untuk melaksanakan jumantik jadi dilihat jentiknya di dalam kolam tersebut.


untuk saat ini disini belum ada suspek DBD yang meninggal apalagi yang tidak tertangani oleh puskesmas jawilan semua kita tangani ," ucap kapus.


Sambung yani orang tua rendi warga ciawet pasir waru desa Maja sari kec jawilan kab serang yang diduga terkena suspek DBD 



"  Terimakasih atas penanganan anak saya rendi dari malam rabu rendi dirawat disini menurut pihak puskesmas rendi diagnosa suspek DBD.


penanganan puskesmas jawilan sangat bagus, saat pertama kali dibawa ke puskesmas jawilan tidak ada kendala lanar lancar aja.


Dan penanganannya baik baik aja, penanganan disini kami rajin dikontrol 4 jam sekali, saya berharap pengen cepat sembuh, pengen cepat pulang


Keinginan saya ingin cepat sembuh cepat pulang bisa cepat sekolah lagi ," tambahnya.[Akt-002/Agi].

TerPopuler