Lebak - aktualinvestigasi.com | Polres Lebak Polda Banten melaksanakan Press Conference Sat Reskrim Polres Lebak terkait Pengungkapan Kasus Tindak Pidana Dengan Sengaja menghilangkan Nyawa orang lain atau Tindak Pidana melakukan kekerasan secara bersama-sama yang mengakibatkan korban meninggal dunia di Loby Mapolres Lebak. Kamis (4/5/2023).


Dalam Press Conference Tersebut Kapolres Lebak Polda Banten AKBP Wiwin Setiawan, SIK, MH didampingi Kasat Reskrim Polres Lebak Iptu Andi Kurniady Eka Setyabudi,S.T.K, S.I.K. , Kasie Humas Polres Lebak Iptu Aminarto , Kanit 1 Krimum Sat Reskrim Polres Lebak Iptu M.Hazali Alvian,SH dan Rekan Media Pers Lebak.



Kejadian tersebut terjadi pada Rabu (26/4/2023) sekira jam 12.00 wib di Kp. Cisedang Rt/Rw 23/07 Desa Margaluyu Kec. Sajira Kab. Lebak.


Kapolres Lebak Polda Banten AKBP Wiwin Setiawan, SIK, MH mengatakan, "Kejadian ini bermula dari adanya informasi yang di dapat oleh para pelaku dari Ketua RT setempat yang itu sdr. HS (55) bahwa Korban SR (52) mengancam akan membakar kampung  dan akan membelah kepala warga masyarakat Kp. Cisedang," terang Wiwin.


"Kemudian Pada hari rabu tanggal 26 April 2023 sekira pukul 11.50 wib, para pelaku mendatangi korban dengan membawa senjata tajam kemudian salah satu pelaku bertanya kebenaran informasi terkait korban SR mengancam akan membakar rumah warga dan membacok siapa saja yang menghalangi, namun saat itu korban SR menjawab dengan nada tinggi sehingga mendapat jawaban tersebut, para pelaku menjadi emosi dan melakukan kekerasan terhadap pelaku dengan cara membacokkan senjata tajam, kemudian korban jatuh tidak berdaya dengan bersimbah darah dan luka sobek di beberapa bagian tubuhnya dan kemudian  korban meninggal dunia," lanjutnya.


"Saat ini kami Jajaran Sat Reskrim Polres Lebak Polda Banten telah berhasil mengamankan Enam (6) pelaku yaitu MJ (54), HS (55), SDM (34), NRJ (24), SNR (34), BHR (48) dan Kita juga masih melakukan pengejaran terhadap Empat  Pelaku lain yang masuk Daftar Pencarian Orang (DPO)," ungkap Wiwin.


"Barang bukti yang diamankan 1 (satu) Bilah Golok berukuran 35 CM yang dibungkus sarang golok berwarna Cream, 1 (satu) Bilah Golok berukuran 55 CM yang dibungkus sarang golok berwarna Coklat, 1 (satu) Bilah Golok berukuran 30 CM yang dibungkus sarang golok berwarna Coklat, 1 (satu) Bilah Golok berukuran 30 CM yang dibungkus sarang golok berwarna Coklat dan 1 (satu) Setel Pakaian Korban yang dipakai pada saat kejadian," tuturnya.



"Adapun Motif para pelaku melakukan tindak pidana  tersebut karena pelaku merasa geram dan emosi mendengar ancaman korban," 


Untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya Para Pelaku dikenakan Pasal 170 KUHP dan Pasal 360 KUHP, Untuk Para Tersangka yang Melakukan Penganiayaan  Dikenakan Pasal  170 KUH Pidana   dan 338 KUH Pidana, dengan Ancaman hukuman penjara selama-lamanya 15 Tahun dan Para Tersangka yang Melakukan Penghasutan  dikenakan Pasal 55 KUH Pidana dan 160 KUH Pidana, dengan Ancaman  Hukuman Penjara selama –lamanya 6 Tahun," tegas Wiwin.


"Kami menghimbau kepada para pelaku yang masuk DPO agar segera menyerahkan diri ke Pihak Kepolisian dan kami juga menghimbau kepada warga masyarakat agar tidak terprovokasi dengan adanya kejadian ini dan  tidak melakukan serangan balasan, serahkan kasus ini kepada pihak Kepolisian," imbaunya.


Sementara itu Kasat Reskrim Polres Lebak Polda Banten Iptu Andi Kurniady Eka Setyabudi,S.T.K, S.I.K menjelaskan kronologis penangkapan, "Mendapatkan Laporan Kejadian Tersebut kami Jajaran Sat Reskrim Polres Lebak mendatangi TKP dan melakukan Pemeriksaan terhadap Saksi-saksi , kemudian Sat Reskrim Polres Lebak bersama dengan Polsek Sajira bertindak cepat dengan mengamankan pelaku yang diduga sebagai provokator, Yaitu  MJ Dan HS," ucap Andi.


"Kemudian pada Kamis (27/4/ 2023) dengan bantuan aparat desa, tokoh masyarakat, dan tokoh agama  serta Pemerintah Desa Margaluyu Ke-empat  pelaku lainnya  yaitu Sdr. SDM,Sdr.NRJ, Sdr. SNR dan Sdr. BHR  menyerahkan diri ke Pihak ihak Kepolisian," terangnya.[Akt-002/Agi].

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.